Pengalaman Tahun Baru Nyepi di Bali

Pengalaman Tahun Baru Nyepi di Bali

Bagaimana rasanya selama kalian hidup berada di lingkungan kalian sendiri, menjadi masyarakat mayoritas di daerah kalian tinggal bertahun-tahun, kemudian pindah ke beda pulau lalu menjadi minoritas.

Mungkin beberapa dari kalian udah tau kalau saya pindah ke Bali hampir satu tahun ini. Yak, ini challenge banget sih memang, di Bali semuanya beda 180 derajat dibandingkan di Jawa. Salah satunya yaitu hari raya, kalau di Jawa hari raya umat Muslim berkumpul keluarga dan pergi ke rumah-rumah tetangga dan saudara, beda dengan di Bali, stay di rumah, nggak ada suara, namanya juga Nyepi.

Ini adalah pengalaman Nyepi pertama saya selama di Bali, karena tahun kemarin saya merantau ke Bali sudah kelewatan, tepatnya 2 Minggu sebelum hari raya Idul Fitri.

Sebagai non-Hindu, nggak ada persiapan khusus sih selain stok makanan hehe. Paling, kalau beberapa bulan yang lalu saya mikirin bakal Nyepi dimana dan sama siapa, ujungnya sendirian di kost sambil internetan. Karena lagi musim virus, Nyepi kali ini ada akses internet untuk mengikuti perkembangan informasi. Untunglah saya nggak terlalu bingung mau ngapain. Ya, biasanya nggak ada internet, cuma listrik aja.

Iya saya tahu stok makanan diatas nggak sehat, tapi mau gimana lagi, sebagai anak kosan yang nggak punya kulkas, agak sulit nyimpen makanan lain.

Tahun ini Nyepi dua hari, karena masyarakat dihimbau pemerintah Bali untuk tetap di rumah, untungnya saya punya stok makanan dua hari, kalau nggak mungkin saya makan daun kering karena toko tutup dan akses jalan juga ditutup. Untung, huft...

Walaupun biasanya saya juga rebahan dan nggak ngapa-ngapain di kost, tapi Nyepi vibes emang beda banget sih. Bangun tidur kalian nggak dengerin apa-apa, nggak ada motor lewat, atau suara-suara aneh yang menggangu. Hening...

Buat kalian yang non-Hindu, Nyepi adalah momen untuk kalian instropeksi diri, atau mikir kreativitas dan ide-ide cemerlang karena nggak ada suara yang akan menggangu, kecuali suara hati kalian sendiri -halah-

Tips buat kalian yang mau liburan di Bali saat Nyepi:

1. Stok Hiburan

Karena tahun ini ada akses internet, saya bisa browsing dan main game online. Di hari Nyepi biasanya nggak ada internet, jadi kalian harus stok hiburan, entah itu film, game offline, atau apa yang bisa menghibur kalian karena pasti bosen banget kalau nggak ada internet, kecuali ada "temen"nya.

2. Stok Makanan

Iya, ini juga penting. Kalau bisa sih stok makanan sehat seperti buah-buahan atau kacang-kacangan. Roti secukupnya saja, nggak perlu stok cemilan atau makanan sampah lainnya karena akan membuat kalian GENDUT haha. Jangan lupa vitamin C supaya tubuh kalian tetap strong!

3. Hargai Budaya Lokal

Buat temen-temen luar Bali, tetap hargai budaya lokal Bali dengan cara tidak membuat keramaian disaat Nyepi. Mungkin ada yang niat bikin prank, nggak usah haha. Nyepi beda sama Idul Fitri yang boleh nyalain kembang api, atau melakukan aktivitas di luar rumah.

4. Lihat Langit di Malam Hari

Nah ini dia momen yang ditunggu-tunggu kalau pas lagi Nyepi, pemandangan langit di malam hari. Bagus banget sih, karena nggak ada cahaya lampu yang menghalangi bintang, jadi kalian bisa ngelihat bintang yang sumpah ini keren banget.

Oiya, keluarnya nggak di jalan raya juga, tapi di depan rumah, atau kalau kalian menginap di hotel, cari yang ada balkon atau rooftop-nya.

Kemarin saya juga sempet bikin vidio pas Nyepi, kalian bisa lihat disini, ya!

Baiklah temen-temen, segitu aja. Kalau ada yang ditanyakan bisa komen di kolom komentar. Saya sih rekomendasiin banget buat kalian yang pingin liburan ke Bali waktu Nyepi, walaupun kalian nggak kemana-mana, tapi kalian bakal dapet pengalaman keren yang nggak bakal kalian dapatkan kalau liburan ke tempat lain. Emang harus dirasain sendiri sih, sampai jumpa di postingan selanjutnya! Henasatya shining out, see ya!